Bahagia itu Sederhana (Syarat dan Ketentuan Berlaku)

Tadi sore hujan. Padahal itu jam-jam orang mau pulang kantor.

Aduh. Mungkin ini gara-gara aku protes kok kemarin-kemarin hujannya pagi-pagi jam berangkat kantor mulu. Jadilah sekarang di-reschedule. Ya tapi jangan jam pulang kantor juga kali..

Ya tapi gak apa-apa juga sih.

Toh kalo uda jam pulang kantor, ketampanan duniawiku tinggal 14% doang. Sudah kedip-kedip merah. Misal amit-amit basah kena guyur hujan atau kecipratan genangan air juga ya udahlah wong ya mau mandi.

Maka aku pun bergegas bersama Belalang Tempur, untuk menjemput si Gondrong dulu, untuk kemudian pulang ke kos.

Walah itu kok ya pake banjir di jalan Arjuna. Tau kan yang jalan di pinggir tol Jakarta-Merak itu? Kampret lah itu yang ngasih nama jalan. Kan Arjuna itu tokoh wayang yang dikisahkan tampan rupawan. Lha ini jalanan kalo pagi macet, kalo ujan banjir, kalo malem penerangan remang-remang. Pokoknya semrawut gak karuan. Masak iya dikasih nama Arjuna. Harusnya Jalan Rahwana. Ato bisa juga Jalan Sutan Bhatoegana. Nah cocok.

https://i1.wp.com/www.tokohtokoh.com/wp-content/uploads/2013/06/sutan-bhatoegana-415x300.jpg

Hahaha. Becanda Su. Jangan diambil ati.

Singkat cerita, aku pun sampai di kos. Kemudian mandi sesuai yang sudah kunubuatkan tadi.

Oya. Lupa cerita. Di kosanku yang baru ini salah satu fitur yang cukup asoy adalah ada shower air panasnya. Sangar ya, sangar ya.

Biasa aja sih…

Itu tuh shower yang modelnya ada dua keran: yang kiri keran air panas, yang kanan keran air dingin. Dan dari awal ngekos disini sampai sekarang aku masih belum bisa menemukan keseimbangan posisi keran yang pas. Kalo keran kiri doang yang dipake, jadinya panas banget. Sementara kalo keran kanan diputer dikit doang, airnya langsung jadi dingin dan gak panas sama sekali. Semrawut sekali lah ini water heaternya. Maka jangan heran jika sekali-dua kali terdengar jeritan tertahan “Asu, panasss” dari kamar mandi.

Tapi karena malam ini aku abis kedinginan kena hujan, maka asik-asik aja aku menikmati air panas yang sesungguhnya agak terlalu panas itu. Oh. Rasanya nikmat sekali. Pada dasarnya aku emang suka mandi pake air panas sih. Mungkin di kehidupan sebelumnya aku adalah Pop Mie.

Ah. Pokoknya enak sekali. Membuatku ingin nge-tweet, “Bahagia itu sederhana, sesederhana mandi air panas sehabis kedinginan kena hujan”. Nanti lah sehabis mandi. Tapi pake baju dulu juga.

Eh. Tunggu dulu.

“Bahagia itu sederhana, sesederhana mandi air panas sehabis kedinginan kena hujan”.

Mungkin bagi beberapa orang, perkara mandi air panas tidak sesederhana itu. Di beberapa tempat masih ada orang yang kesulitan mendapatkan air. Boro-boro buat mandi, buat minum aja susah.

Itu ibarat kita denger ada orang super tajir ngomong “Bahagia itu sederhana, sesederhana punya tas Luis Vuitton keluaran terbaru”. Pasti kita refleks ngebatin, idihh belagu bener ini orang, mentang-mentang kaya trus tas semahal Luis Vuitton dibilang sederhana…

Padahal kadang kita pun melakukannya, dalam skala kepemilikan kita masing-masing. Ya gak?

Kadang kita bisa bilang, “Bahagia itu sederhana, sesederhana makan malam di rumah bersama keluarga”. Tapi tentu saja bagi -maaf sebelumnya- orang yang tidak memiliki keluarga, tentu itu bukanlah hal yang sederhana.

Belagu kah kita? Mentang-mentang punya keluarga?

Tentunya tidak. Aku yakin pasti kita gak ada maksud menyombongkan diri setiap kali bilang “Bahagia itu sederhana, sesederhana bla bla bla…”.

Justru kita merasa hal-hal yang sederhana itu aja uda bisa membuat kita bahagia, dan kita pun mensyukurinya. Bahwa kebahagian itu tidak harus melulu sesuatu yang muluk-muluk.

Iya.

Tapi perlu disadari juga, bahwa kadang hal yang kita anggap sederhana itu, bisa jadi sesuatu yang luar biasa bagi orang lain.

Jadi poin-nya apa?

Ya tentu saja kita sepatutnya lebih, lebih, lebih bersyukur lagi. Hidup kita dipenuhi hal yang seolah sederhana, padahal sebenarnya luar biasa! Ya betul. Luar biasa! Bagaikan seminar MLM. Yes, yes, yes!

Apakah itu berarti bersyukur di atas penderitaan orang lain? Hmm, menarik untuk dibahas tapi malam ini aku belum siap. Sudah ngantuk. Lagian tumben-tumbenan bahas topik yang agak filosofis gini. Sampe kata-kata yang mutiara digaris-bawahi segala. Haha..

Gak kok. Jangan khawatir, blog ini tidak sedang dibajak orang lain. Cuma mungkin kepalaku aja yang abis kebanyakan kena siram air panas.

Ya udah lah. Gitu dulu ya.

Selamat malam. Selamat berbahagia.

.

.

Ngomong-ngomong tadi itu bener gak sih cara nulis ‘Luis Vuitton’-nya? Buset ini brand cara nulisnya aja susah, cara bacanya apalagi, harganya mahal pula, eh masih laku aja. Mungkin kalo ada tas merk Sutan Bhatoegana harganya bisa mahal juga.

Iklan

10 pemikiran pada “Bahagia itu Sederhana (Syarat dan Ketentuan Berlaku)

  1. Semua orang pengen hujan turun klo pas sdh dirumah πŸ˜€ .
    Bahagia itu sederhana, sesederhana klo bisa makan tempe goreng pakai sambel oelek πŸ˜† soalnya aku sdh 3 thn ga makan tempe hehe. Tas branded ga butuh πŸ˜€ .

  2. Hahahaha….sentimen amat gus ama si sutan Bahatoegana….kalo ketampanan duniawimu tinggal 14% pas pulang kerja lalu apa kabar dese ya bok? Abis didandanin aja belum tentu bisa menyamai tingkat kegantenganmu ya gus….*pretlahhh kata sigusman…disamain ama bhatoegana…*
    Lol….
    “Bahagia itu sederhana, sesederhana kalo lagi naek motor gw ga menderita duduk, krna tulang ekor yg lg patah” >> sekalaian curhat…hahahahha…

  3. Mas Gusman…. OOT nih dari tulisan, tp mau nanya aja… Hari ini (selasa, 11 maret 2014) ini main ke daerah RS. Premier Bintaro kah?
    Tadi pas jalan ko kayanya ngliat pria mirip mas gusman. Mau nyapa isin kalo salah orang…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s