OTW

Ya halo.

Maaf agak lama tidak ngeblog lagi. Mudah-mudahan kalian lumayan kangen.

Ke-agak-lama-tidak-ngeblog-lagi-anku itu disebabkan oleh aku yang pindah kerja dari Kelapa Gading ke Kebon Jeruk per bulan Februari ini, yang otomatis harus diikuti dengan pindah kos ke daerah sekitar situ.

Nah aktivitas pindahan serta adaptasi di daerah serta kerjaan baru inilah yang cukup menyita waktu dan tenaga dan niat untuk menulis.

Satu hal yang aku harus adaptasi cukup banyak adalah mekanisme pemakaian mobil operasional kantor. Di kantor yang lama kebetulan aku dapet mobil dinas. Jadi boleh lah ya itu mobil dibawa pulang ke kos dan dipakai untuk kemana-kemini. Nah, di kantor yang baru ini sekarang belum dapet. Maka kembalilah aku bersekutu dengan sepeda motor kebanggaanku si Belalang Tempur.

Padahal kalian tau sendiri kan naik motor di Jakarta cobaannya seperti apa. Polusinya tuh parah banget, bikin upil jadi segede dan sehitam dosa. Ya emang sih Belalang Tempurku juga ikutan bikin polusi. Tapi menurutku pribadi, yang asapnya agak parah itu ya dari semacam metromini, kopaja, dan gerombolan kendaraan biadab sejenisnya. Asapnya gelap pekat dan mengepul kemana-mana bagaikan aib. Udah gitu sopirnya kan setoran-oriented sehingga nyetirnya jadi mempertaruhkan nyawa. Nyawa penumpang dan pengguna jalan lain maksudnya.

Ditambah lagi keneknya suka sombong. Kalian amati deh kalo lagi bergelantungan di pintu bus, di tangan kiri si kenek biasanya tergenggam segepok uang. Itu kan pamer penghasilan namanya. Ini kenek bus apa video klip hip-hop kok isinya pamer duit gitu.

Kenek VS Rapper: beda kurs-nya doang sih

Oya jangan lupakan bajaj yang oranye itu. Kecil-kecil gitu bau asapnya dahsyat, diiringi bunyi terong-tong-tong-tong-terong-tong-tong yang khas. Apes banget dah naek motor kalo kejebak lampu merah di belakang bajaj. Aku pun jadi paham perasaan nyamuk Aedes Aegypti pas kena fogging. Pantesan aja Mat Solar alih profesi dari tukang bajaj jadi tukang bubur. Lebih barokah.

Selain itu akhir-akhir ini kan juga lagi musim hujan. Udah gitu hujannya sering dateng pas jam 7-8 pagi (ini hujan apa karyawan sih), menambah tantangan tersendiri untuk perjalanan berangkat ke kantor dan membuatku jadi basah seperti lunpia.

Salut lah kepada si Gondrong. Dia yang biasanya duduk nyaman naik mobil, kini harus ngikut naik sepeda motor kena asep, kena hujan, kena panas. Walau demikian dia tetap tegar dan suportif. “Segala sesuatu itu ada masanya,” katanya. “Ya sekarang masanya naik motor dulu. Hehe..”

Dia memang wanita paling hebat nomer tiga dalam hidupku. Nomer satu tentu saja adalah mamiku. Nomer dua? Ya lagi-lagi mamiku. Saking hebatnya jasa beliau sampe mendominasi dua posisi sekaligus. Super sekali.

Eh, tapi harus diakui juga ada sisi positifnya naik motor itu. Yak betul: efektif untuk menembus kemacetan.

Apalagi kondisi lalu lintas akhir-akhir ini makin padat. Ditambah dengan tingkat kebrutalan lalu lintas di Jakarta Barat yang wild wild west banget. Sungguh jauh berbeda dengan Kelapa Gading yang perumahan. Kalo naek mobil di daerah sini, pasti bisa berjam-jam. Untung aja naik motor, jadi lebih cepet. Kemana-mana kayaknya cuma sejauh setengah jam. Mungkin kalo kita ke Amerika naik sepeda motor bisa lebih cepet juga nyampenya. Sayang aku belum punya SIM C keluaran united states. Susah cari calonya sih.

***

Ya begitulah kira-kira kehidupanku sekarang ini. Keluar dari zona nyaman, dengan harapan untuk bisa jauh lebih berkembang. So far so good sih. Cuma ya kadang-kadang jadi agak sibuk. Sampe kadang mami suka BBM atau telepon tanya, “Kamu dimana sih?”

Iya maaf mami. Aku lagi on the way.

On the way menuju masa depan yang jauh lebih baik.

Amin.

Iklan

17 pemikiran pada “OTW

  1. Hahahahah…gusss gusss…! Pantesss kok ga nongol2 dimari. Wahhh jadi warga jakbar…welcome ya gus diarea yang kece ini *opone sing kece, lah wong banjir maning banjir maning* :)))
    Jadi skrang turun drajat nih ya gus secara alat transportasi….tp pasti naik kelas secara pendapatan donk yak! *hahaha hussss usilll*
    Sama gus aye jg pengguna motor yg selalu deg2an kalo dilampu merah trus dideoan ada metromini or kopaja apalagi bajaj…eh tp motor yg knalpot nungging juga ngeselin banget…langsung nyemprot kemuka….
    Enjoy kebonjeruk n ur new job gus πŸ™‚

  2. Hahaha bukan hanya upil yg gede dan hitam. Komedo wajah juga pastinya numpuk ya πŸ˜† Harus rajin bersihkan muka tiap hari.

    Uang keneknya memang mau taruh dimana? klo dikantong bisa dicopet dong πŸ˜› .

    • Iya nih, jadi agak jerawatan juga..
      Gpp lah, bosen juga tampan melulu :p

      Soalnya dulu pernah liat ada kenek yang kayak gitu duitnya hampir disamber orang naek motor mba, hehe… Kasian juga kalo setoran sehari raib semua

  3. Memangg supir bus dan kenek di Jakarta sesungguhnya sangat kejam. Sekejam hidup di Jakarta. Dan macetnya, ah tak perlu lagi dikomentari. Keluar pager aja udah macet kl di Jakarta. Pergi ke tempat yang jaraknya deket aja bisa 1 jam kalau macet. *pingsan*

  4. Ping balik: Bahagia itu Sederhana (Syarat dan Ketentuan Berlaku) | Oh Mas Gusman!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s