Kemarin Waktu Nonton ‘Soekarno’

Kemarin Rabu, setelah seharian membanting tulang untuk bekerja keras di kantor, aku dan kekasihku yang resmi itu memutuskan untuk nonton bioskop.

“Mau ‘Hobbit’ apa ‘Soekarno’?” tanya si Gondrong.

“Soekarno aja. Mumpung masih maen. Kemaren denger-denger mau ditarik dari peredaran kan”

Oke. Jadilah kami nonton ‘Soekarno’. Dua tiket jam 9 malem.

Seperti biasa sebelum film dimulai, ditayangkanlah trailer-trailer film yang coming soon. Nah yang gak biasa, setelah trailer itu, tiba-tiba di layar ada tulisan suruh berdiri untuk menyanyikan lagu Indonesia Raya. Mas-mas tukang bioskopnya pun meminta penonton untuk berdiri.

Awalnya semua tampak canggung. Iya sih, secara nyanyi Indonesia Raya di bioskop gitu kayaknya baru kali ini. Di belakang sempet ada yang nyeletuk, “Lah, kayak upacara aja, hahahaha”.

Gak lucu tau mas.

Aku pun menuruti perintah mas tukang bioskop dan berdiri dan menyanyi. Si Gondrong juga.

Di layar bioskop tampak background bendera merah putih dilengkapi lirik lagu Indonesia Raya. Mungkin ini disiapkan sebagai antisipasi siapa tau Roy Suryo nonton film ini juga. Kasihan kan kalo salah lagi πŸ™‚

Kemudian film pun ditayangkan selama sekitar dua jam lebih. Trus endingnya, Indonesia akhirnya merdeka. Maaf spoiler.

Secara keseluruhan film ini bagus banget. Properti dan lokasi syutingnya niat, bener-bener kayak di masa lalu. Akting pemainnya juga istimewa, terutama Ario Bayu sebagai bung Karno. Keren!!

gambar courtesy of pramborsfm.com

gambar courtesy of pramborsfm.com

Pokoknya menonton film ini akan membangkitkan nasionalisme kita. Di situ diceritakan, jaman dijajajah Jepang dulu mau nyanyi Indonesia Raya sama ngibarin bendera merah putih doang susahnya setengah mati. Eh giliran sekarang udah merdeka, disuruh nyanyi Indonesia Raya malah “Lah, kayak upacara aja, hahahaha”. Minta ditempeleng sama Ario Bayu tuh mas-mas.

Menurutku, film ini bisa dipakai untuk mengajar sejarah juga. Daripada baca buku doang ngantuk, mending suruh nonton. Lebih dapet feel-nya. Lebih greget. Ini sungguh cocok untuk adek-adek sekarang yang kadang buta sejarah. Masih ada loh yang mengira Soekarno Hatta itu nama satu orang. Maksudnya nama depannya Soekarno, nama belakangnya Hatta. Ckckck… Gara-gara keseringan ke bandara itu anak pasti.

Trus dari menonton film ini, aku pun menyadari bahwa: Sayuti Melik yang ngetik naskah proklamasi itu adalah seorang PRIA! Kalo cuma baca namanya di buku sejarah dulu kan dikira nama cewek ya kan? Ato aku aja sih yang mikir gitu? Ya wajarlah salah kaprah. Kan banyak juga yang mengira Olga Syahputra itu nama cowok, mentang-mentang belakangnya ada ‘putra’-nya. Padahal kan bukan. Eh iya bukan sih?

Oya ada adegan yang berdarah-darah ding di filmnya. Mungkin harus agak disensor sedikit untuk adek-adek kita yang masih kecil. Tapi gak apa juga sih. Toh jaman dulu aku masih SD aja dipaksa nonton film G30SPKI tiap 30 September, malem-malem pula. Itu apa ndak lebih sadis lagi filmnya. Alhasil, tiap 30 September malem, aku – yang masih berwujud anak SD itu – selalu tidur di kamar papi-mami. Yah, kali aja mereka takut abis nonton film itu jadi ya aku temenin aja.

So far sudah ada 2 film biografi presiden yang dibuat, yaitu Habibie (‘Habibie & Ainun’) serta Soekarno (bisa jadi 3 kalo ternyata nanti Jokowi beneran jadi presiden juga). Mungkin dengan kesuksesan film ini, biografi presiden lain pun akan dibuat. Pertanyaannya, siapakah selanjutnya?

Kalo mau urut ya Soeharto. Trus di sini nanti Ario Bayu-nya bisa muncul lagi sebagai peran pendukung. Kan nyambung tuh ceritanya. Nah, kalo film ‘Soekarno’ kan tagline-nya “Hormatilah musuhmu, karena dia mengetahui kelemahan-kelemahanmu”. Kalo Soeharto nanti tagline-nya mungkin “Piye? Isih penak jamanku to?”. Kalo beneran dibuat, mungkin pemeran Soeharto yang cocok dan menjual adalah Joe Taslim. Yaa.. alisnya cukur-cukur dikit lah. Cincai.

joe taslim as soeharto

Cuma mungkin agak susah bikin film Soeharto. Soalnya masih ada beberapa “plot cerita” yang secara fakta sejarah masih agak “kabur”. Seperti misal soal G30S-PKI, Supersemar, dll.

Paling enak ya bikin filmnya SBY aja. Settingnya di masa kini kan, jadi dari properti dan lokasi syuting gak perlu repot. Yang paling manteb, soundtrack-nya gak perlu susah-susah sewa Melly Goeslaw buat bikin. Uda ready stock 4 album. Tinggal pake.

(Ngomong-ngomong SBY ini satu-satunya presiden Indonesia yang di Wikipedia ada sub-menu “Discography”-nya. Gokil!)

Nah, tinggal cari siapa pemeran SBY yang cocok. Menurutku pribadi sih Iko Uwais. Kan dia ada background militer juga (tonton ‘The Raid’ kalo gak percaya).

Menurutmu? πŸ™‚

Iklan

15 pemikiran pada “Kemarin Waktu Nonton ‘Soekarno’

  1. serius itu sebelum nonton, nyanyi Indonesia Raya dulu?
    (soalnya baca postingan dimari suka nyaru mana yg srius mana yg nggak)
    πŸ˜€
    btw, emang ada scene apa yg bikin film ini mau ditarik dari peredaran bioskop?
    *banyak nanya ya gw, nonton aja napa!*

    • serius laaaa…
      waduh kredibilitasku sebagai blogger mulai diragukan 😦
      huft!
      .
      hmm, kalo itu sih kayaknya bukan soal scene-nya deh, tapi karena emang lagi ada masalah antara Hanung sama Rachmawati..
      buruan gih nonton, keburu abis/ditarik, hehe

      • maap bro Gusman, bukan meragukan, cuma takut kecele’ aja…:)
        Lukman Sardi jadi Bung Hatta ya?
        Anyway gw setuju deh ama lu, gw rasa banyak anak muda sekarang nyangka Soekarno dan Hatta itu nama 1 orang …..teralalu ye kalo ampe bener emang ada yang nyangka begono πŸ˜€

        • Yup, Lukman Sardi jadi bung Hatta juga bagus aktingnya, trus Zaenab jadi bu Inggit juga..
          Sip lah pokoknya film ini πŸ™‚ Buruan nonton makanya hehe..
          Iya, itu sungguh TERRLLALUUUUU *gonjreng gitar*

  2. Ooo belum ditarik ya tuh film, bbrp kali aku baca news yahoo sdh ditarik. Wah nyanyi lagu kebangsaan dulu, hebat deh baru film ini aja kan yg mengahruskan penontonnya nyanyi dulu πŸ˜€ .
    Iya nih generasi muda sekrang cuma disuruh upacara dan nyanyi aja pada komplain, coba klo jaman dulu harus ikut wajib militer apa generasi muda mauuu?? πŸ˜€ .

  3. Filmnya bagus yaaa, gue merinding pas awal sama ending (lagu Syukur). Keren deh.. Sayang banget kalo emang mau ditarik dari peredaran.

    Btw, si Lukman Sardi juga keren aktingnya sebagai Bung Hatta. πŸ˜€

    • setuju!
      itu kalo nyanyi Indonesia Raya-nya setelah film selesai, mungkin penontonnya bisa lebih terbawa suasana kali ya hehe..
      Yup, si Zaenab juga bagus pas meranin ibu Inggit.. tsakepp πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s