Opa Saranghae

Iya. Opa. Bukan oppa. Bukan salah ketik kok.

Ini bukan posting soal pria-pria cantik Korea Selatan yang tergabung dalam boyband semacam Suju, Big Bang, Bibimbab, Dolsot, atau Kimchi kesukaan kalian itu. Bukan.

Ini tentang kakek kesukaanku itu.

IMG_20120904_232352

Iya. Itu adalah kakekku yang ada di Semarang sana. “Engkong”. Begitulah aku memanggilnya. Walaupun ayah dan ibuku lebih suka memanggilnya “Papi”. Ya sudah gak apa. Selera orang kan beda-beda, aku harus menghormati itu.

Kata orang, kalo udah tua kadang ngomong jadi sering diulang-ulang. Ini juga terjadi pada engkong. Misal pas aku liburan ke Semarang dan maen ke rumah engkong. Biasanya dialog yang terjadi adalah sebagai berikut.

“Yuwono di Jakarta macet banjir ya”

“Iya kong, tapi kalo banjir sekarang udah mendingan kok”

“Ati-ati lho ya, di sana itu bahaya, banyak kejahatan”

“Iya kong”

“Ini libur sampe kapan?”

“Besok Minggu balik Jakarta kong”

“Ooo Minggu ya?”

“Iya kong”

“Tapi Jakarta itu parah, macet banjir gitu”

“…Iya kong, tapi sekarang banjirnya udah mendingan kok”

“Trus Yuwono kembali ke Jakarta kapan?”

“Besok Minggu kong”

“Ati-ati ya, di sana itu banyak kejahatan segala macem”

“Iya kong”

Dan seterusnya.

Bukan. Ini bukan protes. Sudah seharusnya kita melayani semua pertanyaan itu dengan baik dan sabar. Toh dulu ketika kita masih kecil, kita suka minta kakek-nenek kita mengulangi cerita yang sama berulang-ulang dan mereka meladeni kita dengan sabar.

Jadi itu semua wajar.

Yang gak wajar itu masih muda tapi udah suka ngomong diulang-ulang seperti tiap 5 menit nanya “Lagi apa?” atau “Udah makan belum?” atau “Kamu sayang aku gak? Xixixixi..”.

***

Dulu waktu foto engkong aku pasang di display picture Blackberry, temenku si Ibnu nanya, itu foto siapa.

“Itu engkong gue Nu”

“Wih, umurnya berapaan mas?”

Lah buset. Kayak nawar online shop aja.

“Agak lupa, kayaknya sekitar 200 tahunan, Nu”

“Wah, masih sehat ya mas..”

Ini anak maen percaya aja umur engkong 200. Dikira vampir apa. Pasti Ibnu ini kebanyakan nonton Twilight.

Tapi emang bener kata si Ibnu. Engkong emang sangat sehat.

Tahun ini umurnya 90 tahun. Sekitar 7 taun lalu –berarti pas beliau umur 83– engkong masih suka naek sepeda buat pergi beli makan. Dari rumahnya di daerah sekitar Mataram sampe ke pecinan di Gang Baru. Itu kayaknya 5 kilo pulang-pergi, kondisi lalu lintasnya jahanam pula. Keren gak tuh! Sekarang-sekarang sih udah gak dibolehin sama kita, soalnya bahaya. Dari dulu juga sebenernya udah dilarang sih. Tapi engkongku kayak Jackie Chan, beliau suka melakukan semua adegan berbahaya sendiri.

Jadi sekarang kita mesti cariin stunt-man buat gantiin engkong beli makan.

Aku sendiri sering bertanya-tanya, nanti pas aku umur segitu masihkah aku bisa lincah berpetualang seperti engkong? Atau yang lebih penting, bisakah aku hidup nyampe umur segitu?

Kalo lihat gaya hidup sekarang sih agak pesimis juga. Tau sendiri kan makanan jaman sekarang kayak apa. Ada gorengan yang dicampur plastik lah, ada bakso yang dicampur borax lah, ada ospek yang dicampur kekerasan lah. Trus juga polusi jaman sekarang parah: asap kendaraan bermotor, limbah pabrik, Andhika eks-Kangen Band, Farhat Abbas, dan lain-lainnya.

Tapi ya udahlah. Umur itu ada di tangan Tuhan. Liat ntar aja deh. Kalo sampe di tahun 2078 nanti kalian liat ada engkong unyu lagi jalan gandengan romantis sama emak gondrong, ya berarti aku dikaruniai umur panjang. Nah, tapi kalo itu engkongnya gandengan sama cewek abege cakep, ya berarti aku dikaruniai apa?

Yak betul.

Dikaruniai cucu cakep. Wek.

Oh yeah!

Oh yeah!

ditulis dalam rangka karena lusa engkong ulang tahun, yeah!

Iklan

12 pemikiran pada “Opa Saranghae

  1. wah bersyukur banget masih punya engkong ya…:) opaku udah pada gak ada smua..:(
    met ultah buat engkongmu ya Yu..smoga slalu dikasi kesehatan jd bs liat kmu n gondrong nikah..^_^

  2. Hahahaha…..udahlah ya, gw mah ngakak (tanpa suara) mulu baca semua postingan dimari, tapi gw nahan diri untuk ga komen (takutnya elu GR gus…)
    takut disangka gw ngefans ama blog ini….*padahal emang iya* 😀

    Bersyukurlah masih punya engkong. Seumur hidup gw ga pernah punya kenangan ama engkong (gw panggilnya oppung Doli)
    Ada dari nyokap tapi meniggal saat umur gw masih kurang dari 5 tahun. Ga ada yang gw inget…

    Sehat terus yahhh engkong!!! 🙂

  3. Dek, baca blog yang ini antara ngakak ditahan- tahan dan agak sedih. Jadi kangen ama engkong ku. Kl aku panggilnya ‘nyaung’. Sudah ga ada dari taon 1996, padahal lagi sayang sayangnya. Salam yah buat engkong nya. Happy belated birthday, Opa Gusman. Semoga lama kelamaan jadi tau kl di suruh nggaya sama Mas Gusman, itu buat dipajang di BBM, blog, dan edisi Imlek.

    • Terimakasih kak Santos atas ngakaknya yang ditahan-tahan, dan I’m sorry to hear that buat ‘nyaung’-nya 😦
      Hahaha, bukan dipajang woy, lebih ke arah disosialisasikan, biar makin banyak yang doain 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s