Now Everyone Can…cel

Aku dan kekasihku si Gondrong mau ke Semarang besok September. Ada acara keluarga gitu deh.

“Enaknya naek apa ya say?” itu si Gondrong tanya. “Apa naek bus?”

Aduh. Ini calon istri bos besar masak mau naek bus. Lagian tau sendiri sekarang aku orangnya manja dan borjuis, mana mau naek bus.

“Ogah. Naek pesawat aja say,” itu aku jawab dengan penuh gaya hidup.

Maka kami pun cari-cari tiket pesawat buat pulang-pergi Jakarta-Semarang. Dapetlah tiket Air Asia yang kebetulan lagi promo itu.

Lumayan.

***

4 Juni 2013. Tiba-tiba ada SMS dari Air Asia semacam ini:

Urgent! AirAsia flight QZ7565 and QZ75699 from Semarang to Jakarta effective 01JUL13 until 29APR14 has been cancelled. Sorry for inconvenienced caused. Thank You.

Oh. Untung bahasa Inggrisku cukup lihai, makanya aku paham. Itu artinya pesawat Air Asia dari Semarang ke Jakarta dicancel semua, dari 1 Juli 2013 sampe 29 April 2014.

Eh??

BUSETTT!!

Berarti penerbanganku ke Semarang besok September juga dicancel dong? Trus gimana dong? Kan udah terlanjur bayar dong? Duitnya gimana dong?

Tak lama kemudian datanglah email dari Air Asia yang menjawab pertanyaanku.

Intinya penerbangan Air Asia Jakarta-Semarang dan sebaliknya dicancel semua per 1 Juli 2013 sampe April 2014. Trus kita ditawarin 3 opsi: (1) pindah jadwal menjadi sebelum Juli 2013, atau (2) uang yang sudah terlanjur dibayar dijadikan deposit untuk membeli tiket lainnya, atau (3) reservasi dibatalkan dan uang kita dikembalikan.

Sori. Dan thankyou.

Nyet!

Apa-apaan coba, batalin tiket orang santai banget kayak guru les ngabarin ga bisa dateng karena masuk angin gitu.

Aku pun marah, melotot, berdiri dari kursi, kemudian gebrak meja tiga kali. Abis itu lanjut deh ngomel lewat Twitter. Ternyata banyak juga lho korban cancel ini. Semuanya aku retweet-in, biar seru.

Iya sih. Emang tidak menyelesaikan masalah. Tapi gimana lagi, aku kan cebel, cedih, huft! 😦

Sempet kepikir juga buat menggugat Air Asia kayak yang pernah dilakukan Hastjarjo Boedi Wibowo. Beliau memenangkan gugatan senilai 50 juta karena pesawatnya dibatalkan secara sepihak oleh Air Asia. Lumayan kan buat modal nikah. Tapi pas baca detil beritanya, ternyata beliau mengalami pembatalan ini pada 2008, trus gugatannya baru dikabulkan Pengadilan Negeri pada 2010 dan seluruh proses hukumnya baru selesai pada akhir 2012.

Jiahh. Lama banget cuy. Keburu bangkrut Air Asia-nya.

“Aduh, udah sih, apa gunanya marah-marah gitu,” demikian si Gondrong menasehatiku, berusaha menjinakkanku. “Yang penting abis ini gimana to. Kita kan mau ambil opsi refund aja. Nah, mending segera diurus prosesnya gimana..”

Iya. Kekasihku ini emang lembut hatinya. Cantik pula. Dia memang beruntung mendapatkanku.

Jadilah aku segera meluncur ke kantor cabang Air Asia di Bulevard Kelapa Gading untuk ngurus refund.

Wuih. Rame loh di sana. Kayaknya ini korban-korban pembatalan sepihak Air Asia juga. Beberapa pada marah-marah sama petugas yang jaga.

Hmm, kasian juga ya petugas counter Air Asia ini. Kan pembatalan sepihak ini kesalahan manajemen, bukan kesalahan mereka. Tapi malah mereka yang kena damprat caci maki konsumen. Sebenernya bisa dibilang mereka ini korban sih, korban dari manajemen yang kurang profesional. Jujur aku jadi simpati sama tim frontliner Air Asia ini.

Aku pun bertanya pada mbak-mbak penjaga counter di depanku.

“Mbak, saya mau urus refund gimana caranya?”

Si mbak tersenyum – atau lebih tepatnya disebut meringis ketakutan – sambil menjawab, “Oh, untuk flight Semarang ya? Aduh, maaf sekali bapak, untuk saat ini proses refund belum bisa dilakukan. Karena dari manajemen masih belum fix memutuskan jadi dibatalin atau gak penerbangannya…”

“Hah? Maksudnya ga jadi batal gitu? Batal di-cancel?”

“Hmm, aduh, belum pasti juga bapak. Info finalnya baru akhir minggu ini”

“Trus saya belum bisa refund gitu?”

“Maaf sekali untuk saat ini belum bisa pak, nanti tunggu dikabarin via SMS atau email pak…”

Dia jawab gitu sambil tahan napas, semacam udah siap mendengarkan kalimat makian atau marah-marah dariku.

Tapi tidak.

Kujawab aja dengan kalem.

“Ooh. Oke deh mba kalo gitu. Saya tunggu infonya..”

Si mbak kayak gak percaya aku ngomong gitu doang. Mukanya langsung lega banget.

“Baik pak, terimakasih ya pak”

“Iya mbak. Oya, yang tabah ya mbak,” lanjutku, “pasti banyak didamprat sama konsumen ya hari-hari ini, hehe..”

Si mbak wajahnya sumringah karena ada yang tahu penderitaannya.

“Iya nih, ya begini ini mas, hehe.. Makasih ya mas”

“Ya udah sih mbak, resign aja. Cari perusahaan lain yang lebih profesional, hehe.. Lion Air atau Garuda gitu..”

Ini aku ngomongnya agak kenceng. Sengaja. Biar semua orang denger.

Dan iya, semua denger.

Aku pun ngeloyor meninggalkan si mbak yang masih tersenyum.

***

Ditunggu sampe akhir Minggu, belum ada kabar juga dari si kampret. Bahkan sampe minggu depannya.

Aduh.

Gini lho cuy.

Kalian kan udah sounding penerbangannya di-cancel. Ya udah. Aku uda bisa move-on kok, uda niatan mau segera nyari maskapai penerbangan laen yang lebih oke. Yang penting urusan pengembalian duit kami ini segera diberesin.

Lagian kalo kalian dari awal masih ragu dengan keputusan pembatalan ini, ya jangan gegabah diputusin dan diumumin atuh.

Sebenernya aku masih lebih beruntung, tiketnya buat September. Nah bayangin kalo yang beli tiket buat mudik lebaran. Tiba-tiba dicancel gak ada kejelasan. Sementara kalo ganti mau mudik pake pesawat atau angkutan laen belum tentu masih ada tiketnya. Misal masih ada pun pasti uda mahal. Gak pada mikir sampe kesitu kali ya. Ato emang gak mikir sama sekali? πŸ˜€

***

Akhirnya tadi siang ada SMS dan email lagi dari Air Asia.

Untuk penerbangan dari 20 Agustus 2013 sampe 29 April 2014 tetep dibatalkan secara sepihak dengan seenaknya. Ya udah. Sementara dari 21 Juli 2013 sampe 19 Agustus 2013 penerbangan akan beroperasi 4 kali seminggu. Katanya sih “guna mengakomodir permintaan yang tinggi terkait dengan masa peak season saat libur Idul Fitri“. Ya udah. Baguslah akhirnya kalian sadar soal kebutuhan orang mudik ini.

Tapi di emailnya tidak ada penjelasan soal refund. Ya udah aku telepon ke call centre-nya.

Mana ngangkatnya lama gitu, pake acara “Tekan satu untuk layanan dalam bahasa Indonesia..” dan tekan-tekan lainnya yang otomatis ngabis-ngabisin pulsa.

Aduh.

Gini lho cuy.

Ini kan duitku. Toh kalian juga yang salah, kok malah jadi kita yang susah ngemis-ngemis gini.

Oh akhirnya diangkat juga, cewek gitu operatornya.

“Mbak, kalo mau ngurus refund udah bisa ya? Di kantor cabang Kelapa Gading bisa?”

“Maaf pak, tidak bisa, harus melalui web kita. Nanti bapak isi aja form di website kami”

“Waduh, emang mesti repot gitu ya mbak?”

“Iya pak”

“Trus nanti duitnya ditransfer? Proses pengembaliannya berapa lama sih?”

“Iya nanti ditransfer pak. Maksimal 30 hari kerja…”

“Ooo, lama juga ya…”

“…tidak termasuk hari Sabtu Minggu dan hari libur.”

“Ooo, kalo Sabtu Minggu dan hari libur orang Air Asia gak kerja ya mbak?”

“Bukan begitu pak, maksudnya bagian pengurusan refund kami”

“Ooo…”

“Kalo boleh tau dengan siapa ini pak?”

Tut.

Telepon kututup.

Ya udah sih mbak, resign aja.

now everyone can cel

Iklan

22 pemikiran pada “Now Everyone Can…cel

  1. wee.. aku padahal lagi cari tiket murah buat mudik lebaran.. biar merakyat naik air asia,
    tapi kalau udah denger cerita kayak gini ya udah deh,
    ikut maunya mami sama papi, naik garuda aja..
    thanks yah oh infonya…

  2. Intine nek iso ki rak gelem refund, geleme kwe ganti rute penerbangan liyane. Ben duit sing wis mlebu rak metu meneh hehe.. kaya jamane mandala byen t. ak pas kuwi rugi 1 jutaan hehe…

  3. LOL…. gini deh kalo mempercayakan flight sama Angkot Asia Indonesia :p yg sabar yah… lain kali mungkin cari flight yang bener aj, jangan yang tipe management angkot kayak si AA ini πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s