Tentang Kenapa Aku Lama Tidak Menulis dan Hal-hal Lainnya yang Belum Tentu Terkait

Ediann..

Tanpa terasa bulan April telah direnggut dari kalender begitu saja. Sekarang pun tiba-tiba sudah hampir akhir Mei.

Selamat tanggal tua bagi yang merayakan dan semoga keluarga yang ditinggalkan uang diberi ketabahan sampai gajian berikutnya.

Anyway.

Sudah lama juga aku gak nge-blog.

Kalian pasti lumayan rindu.

Iya. Maaf ya.

Ini semua gara-gara kekasihku. Dia bikin aku mabuk asmara hingga sehari-hari aku kerjaannya pacaran melulu.

Padahal aku dan kekasihku si Gondrong itu udah lama jadian lho, sejak sekitar 6 tahun yang lalu. Sekarang ini pun hampir tiap hari kami selalu bertemu. Entah sekedar berangkat kerja bareng, pulang kerja bareng, makan malem bareng, atau nonton “Kembalinya Nenek Gayung” bareng.

Tapi entah kenapa masih aja tiap detik berasa kangen. Tiap menit berasa jatuh cinta kembali. Tiap waktu berasa ingin bersama.

Entahlah. Hanya dia yang mampu membuatku merasa begitu.

“Ini pake nulis ginian pasti lagi ada maunya ya?!” kata si Gondrong pas baca.

Iya. Aku emang ada maunya. Mau menikahimu πŸ™‚

Iya. Silakan di-ciyee-in.

****

Selain gara-gara pacaran, aku juga lagi sibuk-sibuknya kerja keras nih.

Ya betul. Ini pun juga gara-gara kekasihku.

Seperti yang kubilang barusan, aku kan sedang ada kemauan untuk menikahinya. Demi biar bisa mewujudkan impiannya untuk menjadi ibu dari anak-anakku. Nahhh, kakak kasih tau nih yaaa, terutama bagi adek-adek di seluruh penjuru tanah air yang masih lucu-lucu dan belum tumbuh bulu tapi uda pada maen pacar-pacaran: nikah itu gak semudah yang kalian bayangkan cuy!!

Nikah itu sesungguhnya jauh beda sama perpacaran yang kalian jalani selama ini. Bukan sekedar sayang-sayangan pake emoticon unyu di BBM, ato ganti status ‘in relationship’ di Facebook, ato mention-mentionan tweet romantis di Twitter, ato gandengan tangan di mal, ato grepe-grepe ringan di dalam gelapnya bioskop. Bukan cuy!

Nikah itu ya, mesti mikirin tempat tinggal. Padahal cari tempat tinggal itu gak gampang, harus sesuai sama minat dan bakat dan budget dan feng-shui. Belum lagi kalo kena marketing yang model “hari Senin harga naik”. Kampret lah itu mbaknya yang di tivi hari Minggu pagi yang suka ngomong gitu sambil ketawa bahagia.

Oh ya, trus nikah itu ya, mesti mikirin resepsinya juga. Mulai dari foto pre-wed, sewa gedung, katering, sewa baju penganten, make-up, cetak undangan, souvenir, aissshh… Padahal acaranya satu-dua jam tapi pusingnya setahun. (Untunglah aku sudah menemukan solusi jitu untuk masalah ini. Kapan-kapan aku share deh di blog).

Intinya nikah itu bukan hanya butuh cinta dan kesetiaan dan nafsu. Tapi juga butuh uang. Banyak pula.

Nikah itu kompleks, Jendral!

Tapi gak apa-apa. Dulu aku pun juga seperti kalian kok.

Aku masih inget jaman sekolah dulu. Aku pernah ngeyel ke mami, mau pacaran sama temen sekelas. Bahwa aku yakin dialah jodohku selamanya, trus aku mau nikah umur 20-an, mau punya anak banyak biar rumahnya rame, dan impian-impian basah lainnya. Mami bilang “Ora usah pacar-pacaran sek! Kerjo ae durung! Meh dipakani opo!” yang secara harafiah berarti “Gak usah pacar-pacaran dulu! Kerja aja belum! Mau dikasih makan apa!”. Waktu itu intelejensiku belum nyampe. So young and naive. Jadilah aku ngambeg.

Sekarang barulah aku menyadari maksud di balik kata-kata mami itu. Maafkan aku ya mami. Mulai sekarang aku berjanji gak akan pacaran di sekolah lagi.

****

Tuh kan.

Malah jadi curhat gak jelas gitu.

Udahan ah.

Intinya aku minta maaf karena sudah lama gak nge-blog dengan konsisten.

Dan untuk kalian adek-adek di seluruh penjuru tanah air yang masih lucu-lucu dan belum tumbuh bulu tapi uda pada maen pacar-pacaran, kata-kata kakak tadi gak usah dipikirin segitunya ya. Kalian nikmati saja masa-masa puber ini.

Semua ada masanya kok. Nanti kalian mudah-mudahan juga mengalami. Fufufu…

Sampai jumpa di masa itu, ketika kalian sudah tidak lucu dan sudah tumbuh bulu seperti aku.

Tumbuh Bulu

Babaiii…

Iklan

23 pemikiran pada “Tentang Kenapa Aku Lama Tidak Menulis dan Hal-hal Lainnya yang Belum Tentu Terkait

  1. Hahaha welcome back bro. Gw jadi cekikikan lagi baca tulisan lo yang ajaib. Didoain deh biar si gondrong segera dinikahi yah.. Amin πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s