14 Februari 2013

(Iya. Maaf sudah basi emang. Tapi aku masih ingin pamer.)

.

Gak seperti Valentine taun lalu yang dirayakan secara long distance, Valentine 2013 ini aku bisa bersama kekasihku si Gondrong itu. Hore.

“Say Valentine besok mau ngapain? Hehe…” itu dia cengengesan, tanya, sekitar beberapa hari sebelum Valentine.

“Emang kamu berharap aku apain? Fufufu…”

“Husss!!”

“Fufuf…”

“Heh! Serius!”

Ndak lah. Ndak usah ngapa-ngapain. Makan aja abis pulang kerja kayak biasa. Lagian udah dewasa ini. Udah tumbuh jakun dan bulu. Udah gak jaman Valentine-an. Malu ah…” aku jawab gitu.

Tapi itu cuma di bibir saja. Mana mungkin kubiarkan calon ibu dari anak-anakku melewatkan Valentine dengan sia-sia. Aku sih sebenernya udah nyiapin sesuatu sejak sebelum adegan kami ngobrol ini. Yoihh, aku ini emang pria yang romantis dan penuh kejutan. Minat sis? Sayangnya aku udah ada pacar tuh. Wekk.

***

FYI, si Gondrong ini suka sama karakter Ted – boneka beruang berkelakuan semrawut – dari film yang dulu kami tonton bersama.

Nah, kebetulan beberapa waktu yang lalu, aku lagi keluyuran sendirian sore-sore di Kelapa Gading. Ngapain? Biasalah itu, lagi ngencingin tiang listrik sepanjang Bulevard buat nandain daerah kekuasaan. Dan gak sengaja aku nemu toko yang jual boneka Ted. Persis kayak yang di film. Gede pula. Maka seminggu sebelum Valentine kubeli boneka itu. Mahal? Itu pasti. Mana mungkin aku beli yang murah.

Oya. Ini toko boneka keren juga. Setiap boneka yang mereka jual ada life insurance-nya cuy!

asuransi boneka

Tuh. Absurd ga asuransinya.

Ada aroma therapy dan jacuzzi (padahal yang punya boneka aja belum tentu pernah ginian lho), ada make up (cocok untuk boneka yang mau diajak pergi kondangan sama pemiliknya yang jomblo daripada malu pergi sendiri), ada juga body spa (bayangin gimana perasaan orang tua si mbak pegawai toko boneka pas tau jobdesc anaknya, “Bujubuset Munarohh! Lu pijitin nyak yang ude ngrawat lu dari bayi aje kagak pernah mau.. Lah ini malah mijitin boneka!!” Dan Munaroh pun dikutuk jadi batu).

Anyway.

14 Februari 2013, pulang kantor kujemput kekasihku naek mobil operasional. Boneka Ted aku taruh di kursi penumpang, komplit pake sabuk pengaman. Tak lupa beli dulu roti coklat di Manon (“CAKEEE woyy!! Bukan ROTIIII!!!” pasti begitu teriak si Anggi sepupuku).

Gak tau lupa beli roti yang namanya apa. Pokoknya namanya kebarat-baratan, pake bahasa Inggris. Lalu kutaruh bersama boneka Ted.

Sebelumnya juga aku bilang dulu ke si Gondrong, “Say, sori, ini ada temen kantor yang nebeng pulang. Namanya pak Tedjo. Nanti abis jemput kamu, kita anterin dia dulu ya. Setelah itu baru kita pergi makan.”

Sengaja bohong gitu biar dia agak bete karena kencan kita terganggu pihak ketiga. Tapi kayaknya dia gak bete tuh. Jawabnya, “Oke”, gitu aja. Sayang sekali. Padahal kalo lagi ngambek mukanya jadi lebih cakep.

Ya sudah.

Akhirnya kujemput dia. Dia yang sedang berdiri di pinggir jalan itu, bagaikan menunggu angkot. Padahal dia menunggu aku.

Dag. Dig. Dug.

Masuklah dia ke mobil.

Jegrek.

“Hai, kenalin ini pak Tedjo. Panggilannya Ted..”

Si Gondrong noleh ke belakang, ke kursi penumpang itu. Tangannya sudah dijulurkan untuk salaman, dikiranya ada pak Tedjo beneran.

Padahal bukan.

JREENGG.

ted

Hehehe.

Dia pun terdiam pada posisi itu selama beberapa detik. Masih shock dia. Shock bekker.

Lalu,

“UWAAAAA!! TEDD!! SAAAYY! LHO KOK ISA THOO?? HAHAHAHAA… AAAA… ADA TED!! NAKKKALLL!!! XIXIXI… MAKASIH SAYANGG!!” Iya. Itu dia gembira. Bagaikan soda.

Lalu diambilnya boneka Ted itu. Dipeluknya.

Ah.

Aku kapan ya?

Kapan-kapan.

“Makasih ya say kejutannya :) “ begitu katanya.

“Iya, makasih juga ya cintanya :) “ begitu kataku.

.

Ahelahh, dasar anak muda.

Iklan

4 pemikiran pada “14 Februari 2013

  1. So sweeettt sayyy…. Gimana kalo hadiah ultahnya si Gondrong nanti beberapa unit apartemen di daerah SCBD, sayyyyyy…. (tentu saja belinya di saya) Supaya beberapa tahun kemudian, pas udah semakin berkembang lokasi SCBD nya, harga apartemennya naik juga seiring semakin berkembangnya cinta kalian 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s