Pada Suatu Hujan

Rabu di malam hari, sekitar jam 9 malam, aku baru pulang dari Gramedia Semarang bersama sepeda motorku yang ngebut itu.

Pas nyampe di deket rumah tiba-tiba terbersit niat untuk makan eskrim, yang mahal sekalian. Ya udah bolehlah ya sekali-sekali menuruti nafsu, toh abis gajian. Maka akupun berbelok ke Alfamart deket rumah untuk beli Paddle Pop. Yang rasa stroberi apaaa gitu.

Baru ngantri di kasir sebentar, eh, tiba-tiba di luar ujan. Deres.

Orang-orang yang pada ngantri kasir di depanku itu pun pada mendesah, berkeluh kesah, “Aduh, piye iki,” seolah-olah mereka dapat musibah. Padahal ujan kan biar bikin bumi subur, harusnya disyukuri. Sukurin. Begitu kataku dalam hati.

Ternyata setelah disyukuri ujannya tambah deres. Aduh, piye iki 😦

Hmm, sebenernya sih jarak rumahku deket banget sama Alfamart-nya. Cuma beda dua rumah doang. Kalo mau diterjang pasti juga aku gak akan basah-basah amat. Tapi males lah, nanti nunggu agak reda aja. Lagian banyak juga yang neduh di depan Alfamart-nya. Jadi ga enak kalo nerjang sendirian, takut dibilang sok jagoan lah, sombong lah, gak setia kawan lah, apa lah…

Ya udah. Jadinya aku ikut neduh di situ sambil mengonsumsi Paddle Pop, berdiri di depan situ sama orang-orang.

Oya jangan lupa kirim SMS ngasih kabar ke si mami dulu, biar gak khawatir. Namanya juga anak berbakti.

Mam ini lagi neduh di Alfamart sebelah rumah, sebentar lagi pulang’

Lalu si mami membalas, ‘Alfamart yang deket rumah situ kan. Ngapain neduh di sana. Kurang kerjaan ae. Pulang.’

Lalu si aku membalas, ‘Jangan lah mam. Masih banyak orang

…….

Ditungguin, tapi lalu si mami tidak membalas lagi. Mungkin uda tidur. Pasti mami kecapean. Kecapean punya anak kayak gini. Tabah ya mam.

Aku pun melanjutkan aktivitas berteduhku. Orang-orang yang berteduh bersamaku itu kira-kira ada lima-enam orang. Semua menatap jalanan yang basah dengan nanar. Muram raut mukanya. Kasihan. Pasti sudah pada kangen rumah, mau nonton Opera van Java.

Eskrimku pun kemudian sudah habis. Jadinya gak ada kerjaan mengisi waktu luang. Maka aku pun menyapa mas-mas neduh di sebelahku.

“Deres banget ya mas,” kataku mengawali pembicaraan.

Si mas-mas neduh tampak kaget tiba-tiba diajak ngobrol gitu. Belum siap mental dia, grogi. “I..Iya nih,” jawabnya.

“Emang rumahnya dimana mas?” tanyaku ramah.

“Di daerah situ mas,” jawabnya menyebut nama perumahan yang kira-kira 15 menitan dari sini, “kalo mas-nya dimana?”

Oh, pake balik tanya-tanya segala dia. Mau tau urusan orang aja ni mas-mas.

Tapi tetap kujawab. “Oh saya sih di daerah Rawamangun, deket terminal situ,” jawabku.

“Oohh…” Gitu kata si mas. Trus diem. Entah dia tau beneran kalo Rawamangun itu adanya di Jakarta sana trus jadi ngerasa dipermainkan, atau entah dia gak paham Rawamangun dimana trus basa-basi asal jawab “Oohh…”. Entahlah.

Lalu kami berdua tidak melanjutkan pembicaraan lagi. Si mas ngrokok, aku pura-pura mainan hape. Hubungan kami berakhir begitu saja.

Ya udah.

…..

Dan beberapa menit kemudian hujan pun mulai menjadi gerimis. Gerombolan orang neduh pada cepet-cepet melarikan diri dari situ, takut deres lagi, sudah kangen ketemu Sule juga. Aku ikut bubar pula. Sampai jumpa di hujan-hujan yang lain sodara-sodara. Dan kami bagaikan geng motor berhamburan gitu.

Ngeeenggg.

Dan dalam 5 detik aku pun sampe di rumah.

Emang kurang kerjaan.

Selamat malam.

Iklan

4 pemikiran pada “Pada Suatu Hujan

  1. Lha emange Paddle Pop rasa stroberi apaaa tu eskrim mahal tho?? =D Penulis dengan gaya menulis melebih- lebihkan sesuatu =D

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s